6.01.2015

Story ACNE Part II : First Time Going To Clinic Esthetic E.R.H.A

Finally saya membulatkan tekad menyerahkan permasalahan kulit ama org yang lebih ahli, dokter kulit. Bahahha, masa dokter mata. Silly me! sempet ragu mau ke dokter kulit banyak desas-desus di luar sana yang bilang, ke dokter klink bikin kulit nagih susah lepas trus belum lagi efek sampingnya, sekali berhenti perawatan jerawat batu bermunculan. Ohh my GOD, pengen kulit mulus gak beresiko gimana?

Semua kan butuh pengorbanan, NO PAIN NO GAIN, setelah tapa long period dan guling sana-sini, banyak kepo-in orang-orang yang udah langgan kesana. FIX mau coba :3 lagian itu kan masih kata orang. Mungkin aja dia ngefek kaya gt gak nurut ama dokter, atau cara pemakaian krim tdk sesuai petunjuk,

source : erha.co.id
Sebenernya udah ga asing denger klinik ERHA, sepupu saya udah duluan jadi member disana. Dulu doski pernah nawarin juga perawatan bareng, cuma saya masih maju mundur cantik. Hal terutama yang bikin saya enggak enggak tapi mau (lebih banyak engga-nya) karena ERHA terkenal mahal, nah ini mind set yang salah. 

jadwal dokter yang praktek di ERHA
Kalau dihitung-hitung perawatan ERHA/bln tanpa tindakan ya semisal facial, hanya krim-krim dsb jauh lebih murah daripada jajan skin care saya sebulannya. Selain itu yang bikin saya yakin, perawatan di ERHA langsung ditangani oleh dokter spesialis kulit dan kelaminUntuk hal-hal tertentu emang kudu ditangani oleh ahlinya, kebayang gak cakepnya? kalo kulit kita bakalan di supply sesuai dengan kebutuhan, oke gak tuh, kenapa gak sadar dari dulu Yaa Rabb. Bismillah semoga ini keputusan tepat.


Kunjungan pertama saya ke ERHA Bandung hari kamis tanggal 28 Mei 2015. saya datang ke ERHA di jalan cimanuk no.16 Bandung tepatnya, buat yang ga hapal jalan bisa tengok gmaps atau waze. Patokannya belakang gedung sate aja, bisa lewat dari cilaki atau banda.



Alhamdulilah pas saya datang, suasana ERHA gak terlalu penuh, begitu menginjak pintu masuk, bapak satpam segera menyambut dengan ramahnya bukain pintu untuk plinces. Cozy ambitience menyeruak, kesan besih, wangi, nuansa coklat muda mendominasi setiap sudut, penempatan furniturenya juga oke kesannya lega banget, (malah jadi kaya host griya indah) dan paling saya suka, banyak banget sofa-sofa empuk yang supeer nyaman plus tumpukan majalah (maaf agak kampungan) homey bangeet. Celingak-celinguk kanan-kiri.

Di sebelah kiri ada ERHA Apothecary, yang nyediain kosmetik dari ERHA juga beberapa skin care yang bisa dibeli tanpa resep dokter. FYI, di erha ini pembelian krim gak bisa suka-suka, karena kulit kita kondisinya pasti berubah-ubah. Gak mungkin kan kondisi kulit awal kamu dateng untuk pas mau perawatan sama dengan kulit kamu setelah datang beberapa kali ikut program. Jadi, pembelian krim harus berdasarkan resep dokter.


Beberapa langkah kedepan saya langsung berhadapan dengan meja registrasi.


Di bagian registrasi ini ada 2 CS yang ramah dan komunikatif, jadi gak usah khawatri ngantri kelamaan. Karena saya sebelumnya sudah reservasi, jadi saya hanya tinggal memastikan saya dokternya  sudah datang atau belum. Kira-kira seperti ini denah lantai 1, maaf gak sempet ke poto semua soalnya dateng ke ERHA pas banget jam istirahat kantor.


Karena saya anak baru, bhahaha. Saya disarankan mengisi form member terlebih dulu dan selanjutnya saya disuruh langsung naik ke lantai 2 langsung, umtuk menunggu dokter di lounge konsultasi. Dr. deis nya agak telat, saya dateng jam 12 dokternya datang jam 12 lebih 15-an, ternyata beliau baru prakter di IP nge-laser pasien. FYI, selain punya bangunan independent untuk klinik kecantikan, ERHA pun lebih mobile menyediakan apothecary di banyak mall-mall besar di Indonesia.

Ruang Tunggu Konsultasi


Rg. dr Deis
Setelah menunggu gak terlalu lama, lagian agak lama juga gpp nyaman banget sofanya jadi pengen bobo. Hahhahha, nama saya dipanggil oleh assisten dokter (perawat ya?)

dr. Deis Hikmawati, SpKK, M.Kes
Konsultasi blablabla, masalah kulit muka, karena saya newbie saya minta ke dokter kasih krim jangan yang jadi putih banget. Takut ketuker ama bella swan dok, hahahha. Setelah itu saya disuruh rebahan dan dicek kondisi kulit saya dibawah sinar lampu, biar dosa di muka semakin nyata. Dari semula cuma bekas jerawat (yang saya rasa masalahnya), ternyata kulit wajah saya menangung banyak beban, adanya komedo, freckless (anak layangan men! doyan panas-panasan), lingkar hitam, kerutan di mata, juga milia. Ya Allah sesuatuu,, XD


Dokter nyimpulin kondisi kulit saya oily, sejauh ini saya pikir kulit saya kering? kata dokter, jerawat itu disebabkan oleh minyak. Cuma kasus kulit saya ini, saya termasuk jenis kulit kombinasi yang terdehidrasi. Nah terjawab sudah jenis kulit saya.

Selama ini saya pikir kulit saya termasuk jenis kering. Oalaah salah besar, maka dari itu penangannya juga pastilah beda. Setelah rebahan dan beres dicek kondisi kulitnya, asisten cantik dokter capture kondisi kulit muka saya sebelumnya. Biar jelas nanti kalo tetiba saya berubah, bhahahha. Selesai konsul dan cek kulit, dokter kasih resep. Saya turun kebawah buat nebus. Nah, di bagian ini agak lumayan lama.

No. Orange : Antrian setelah Konsultasi
No. Biru : Antrian untuk Penebusan Obat/Resep
Saya ambil no. antrian orange dan menunggu dipanggil di cashier 2.


Di cashier 2 dijelaskan obat dan krim apa saya yang diresepkan dokter berikut cara pemakaiannya, selanjutnya ditanya apakah mau ditebus semua atau sebagian, kasir menghitung dan bayar dech. Gak langsung bawa obat juga, kita kudu nunggu lagi obat atau krim diracik saat itu juga, everything fresh! Nanti nama kamu dipanggil di bagian pharmacy.

abaikan kaki yang menggangu, salah amil angle
udah dech selesai, bungkus dan bawa pulang. Di bagian ini apoteker ngejelasin ulang tahapan pemakain krim dan cara minum obat. Tanya aja sejelas-jelasnya, apabila kurang jelas atau suatu hari esok (halaah) krim malah bereaksi gatal dan merah ke kulit, apoteker saranin buat langsung telpon ke klinik. Ada beberapa krim yang cara penyimpanannya khusus, tanda krim yang bertermometer dianjurkan untuk dimasukan di samping pintu kulkas.

Total 
.

Yang saya dapet, (Ki-Ka)
  1. CB Gel (Gel khusus area mata) Penyimpanan di kulkas, cara pemakaian sesering mungkin di oleskan sekitar area mata bagian kelopak dan area kantung mata. Untuk mengurangi kerutan dan lingkar hitam.
  2. Facial Wash ERHA 2 for oily skin
  3. ERHA21 Eternal Lips (Lip Balm)
  4. Corrective Cream (CC) 5 uk.10 gr
  5. Acne Sunscreen Gel (ASG) / Sun Block
  6. ERHA 5 Evening Moisturizer For Sensitive Skin uk.10 gr
  7. Acne Moisturizer Gel (AMG)/ Morning Moisturizer
  8. Acne Spot Treatment (AST) ditotol pada jerawat meradang, dihentikan pemakaian setelah jerawat kering.
NB . Review Produk di Post Terpisah

Foto di bawah ini NO FILTER BARE FACE


Foto Tgl 31 Mei 2015 (3 hari pemakaian)
.
kerutan masih tetep

.
lingkar hitam ouooh
See you on my next post, review produk ERHA.